Info Sekolah
Saturday, 13 Apr 2024
  • Selamat Datang di Website Resmi SMK Muhammadiyah 3 Weleri

Cara Mudah Membuat Abstrak Di Jurnal: Tips Efektif Untuk Para Peneliti

Diterbitkan : - Kategori : Tutorial
Cara membuat abstrak di jurnal

Cara membuat abstrak di jurnal yang baik dan benar, lengkap dengan contoh dan tips-tipsnya. Pelajari langkah-langkahnya sekarang!

Apakah Anda sedang mencari cara membuat abstrak di jurnal? Jika iya, maka artikel ini cocok untuk Anda. Abstrak merupakan bagian penting dari sebuah jurnal yang menjadi pintu gerbang bagi pembaca untuk mengetahui isi dari penelitian yang telah dilakukan. Oleh karena itu, cara membuat abstrak yang baik dan benar sangatlah penting. Di sini kami akan memberikan panduan lengkap tentang cara membuat abstrak yang efektif dan menarik bagi pembaca.

Pengenalan

Abstrak adalah bagian dari sebuah karya ilmiah yang berisi ringkasan singkat dari isi karya tersebut. Abstrak biasanya terdapat di awal karya ilmiah dan menjadi salah satu bagian penting karena memberikan gambaran umum tentang topik yang dibahas dalam karya tersebut. Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan cara membuat abstrak di jurnal.

abstrak

Menentukan Jenis Abstrak

Ada dua jenis abstrak yang lazim digunakan dalam jurnal ilmiah, yaitu abstrak deskriptif dan abstrak informatif. Abstrak deskriptif lebih pendek dan hanya memberikan gambaran umum tentang topik yang dibahas, sedangkan abstrak informatif lebih panjang dan memberikan informasi lebih detail tentang tujuan, metode, hasil, dan kesimpulan dari penelitian. Sebelum mulai menulis abstrak, pastikan untuk menentukan jenis abstrak yang sesuai dengan karya ilmiah Anda.

Menentukan Panjang Abstrak

Setiap jurnal memiliki aturan sendiri tentang panjang abstrak yang diperbolehkan. Biasanya, abstrak informatif memiliki panjang antara 150-250 kata, sedangkan abstrak deskriptif hanya sekitar 50-100 kata. Pastikan untuk memeriksa pedoman penulisan jurnal untuk mengetahui aturan panjang abstrak yang berlaku.

abstrak

Menjelaskan Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian adalah bagian penting dari abstrak informatif. Pastikan untuk menjelaskan secara singkat tujuan penelitian Anda dalam abstrak. Jangan lupa untuk menyebutkan hipotesis penelitian jika ada.

Menjelaskan Metode yang Digunakan

Setelah menjelaskan tujuan penelitian, langkah selanjutnya adalah menjelaskan metode yang digunakan dalam penelitian. Jelaskan secara singkat bagaimana penelitian dilakukan, termasuk jenis data yang dikumpulkan dan teknik analisis data yang digunakan.

Menjelaskan Hasil Penelitian

Setelah menjelaskan metode, langkah selanjutnya adalah menjelaskan hasil penelitian. Jelaskan hasil penelitian Anda dengan singkat dan jelas, termasuk data dan fakta yang ditemukan selama penelitian.

hasil

Menjelaskan Kesimpulan

Setelah menjelaskan hasil penelitian, langkah terakhir adalah menyimpulkan hasil penelitian tersebut. Jangan lupa untuk menyebutkan implikasi atau dampak dari penelitian Anda.

Menulis Abstrak Deskriptif

Untuk menulis abstrak deskriptif, pertama-tama jelaskan topik yang dibahas secara singkat dalam satu atau dua kalimat. Kemudian jelaskan konteks atau latar belakang topik. Terakhir, sampaikan kesimpulan atau hasil dari topik yang dibahas.

abstrak

Menulis Abstrak Informatif

Untuk menulis abstrak informatif, ikuti format yang telah dijelaskan di atas. Pastikan untuk menyebutkan tujuan penelitian, metode yang digunakan, hasil penelitian, dan kesimpulan.

Memeriksa Tenses dan Gaya Bahasa

Pastikan untuk memeriksa tenses dan gaya bahasa yang digunakan dalam abstrak. Gunakan tenses yang sesuai dengan waktu penelitian dilakukan. Selain itu, gunakan gaya bahasa yang jelas dan mudah dipahami oleh pembaca.

tenses

Mengedit dan Merevisi Abstrak

Setelah menyelesaikan abstrak, jangan lupa untuk mengedit dan merevisi. Pastikan bahwa abstrak Anda sudah sesuai dengan aturan panjang, tenses, dan gaya bahasa yang berlaku. Jangan ragu untuk meminta bantuan teman atau rekan sejawat untuk membaca dan memberikan masukan.

Kesimpulan

Menulis abstrak di jurnal adalah bagian penting dalam proses penelitian. Abstrak memberikan gambaran umum tentang topik yang dibahas dalam karya ilmiah dan menjadi salah satu faktor penentu apakah pembaca akan membaca karya tersebut atau tidak. Dalam menulis abstrak, pastikan untuk menjelaskan tujuan penelitian, metode yang digunakan, hasil penelitian, dan kesimpulan secara singkat dan jelas. Selain itu, pastikan untuk memeriksa panjang abstrak, tenses, dan gaya bahasa yang digunakan.

Cara Membuat Abstrak di Jurnal

Abstrak merupakan ringkasan lengkap dari keseluruhan isi jurnal atau makalah yang ditulis. Oleh karena itu, abstrak menjadi bagian yang sangat penting dalam sebuah jurnal. Sebelum membuat abstrak, perlu diketahui ketentuan penulisan abstrak yang sesuai. Biasanya, abstrak harus memiliki panjang maksimal 250 kata, menggunakan bahasa formal dan padat, serta tidak mengandung kutipan atau referensi.

Langkah-langkah dalam Membuat Abstrak di Jurnal

Langkah pertama dalam membuat abstrak adalah menentukan tujuan penulisan. Apa yang ingin dicapai dari penulisan jurnal atau makalah tersebut? Tujuan harus jelas dan spesifik sehingga abstrak dapat disusun dengan baik.

Setelah menentukan tujuan, langkah berikutnya adalah menjelaskan metode penelitian yang digunakan. Hal ini meliputi jenis penelitian, populasi dan sampel, teknik pengumpulan data, serta analisis data yang digunakan. Abstrak harus mampu merangkum hasil penelitian yang telah dilakukan. Hasil harus disajikan secara jelas dan singkat, berupa angka atau data yang relevan. Kesimpulan yang diperoleh dari penelitian harus juga disampaikan dengan jelas dan padat dalam abstrak. Kesimpulan harus sesuai dengan tujuan penulisan dan hasil penelitian yang telah dirangkum.

Pendekatan yang tepat dalam penulisan abstrak ialah menggunakan bahasa formal dan menyampaikan informasi secara padat serta jelas. Poin-poin utama harus dijabarkan dengan singkat dan mudah dipahami. Abstrak harus ditulis dengan bahasa formal yang padat, sehingga perlu menghindari penggunaan frasa yang tidak penting atau tidak berkaitan dengan tujuan penulisan. Frasa yang tidak penting tersebut hanya akan memperpanjang abstrak dan membingungkan pembaca.

Setelah menyelesaikan abstrak, selalu lakukan koreksi untuk memastikan bahwa abstrak sudah sesuai dengan ketentuan penulisan dan merangkum secara lengkap tujuan, metode penelitian, hasil, dan kesimpulan. Terakhir, penting untuk membaca ulang abstrak untuk mengevaluasi apakah dokumen tersebut sesuai dengan ketentuan penulisan dan memberikan tujuan penulisan, metode penelitian, hasil, dan kesimpulan yang akurat dan terstruktur.

Kesimpulan

Abstrak merupakan bagian yang sangat penting dalam sebuah jurnal. Untuk membuat abstrak yang baik, perlu mengikuti ketentuan penulisan abstrak yang sesuai dan menjelaskan tujuan penulisan, metode penelitian, hasil, dan kesimpulan dengan singkat dan jelas. Dalam penulisan abstrak, perlu menggunakan bahasa formal dan menghindari penggunaan frasa yang tidak penting. Setelah selesai menulis abstrak, penting untuk melakukan koreksi dan membaca ulang untuk memastikan abstrak sudah sesuai dengan ketentuan penulisan dan merangkum tujuan, metode penelitian, hasil, dan kesimpulan yang akurat dan terstruktur.

Cara membuat abstrak di jurnal adalah bagian penting dari sebuah artikel ilmiah. Sebagai seorang penulis, Anda harus dapat menggambarkan esensi dari karya Anda secara singkat, padat dan jelas. Berikut adalah cara membuat abstrak di jurnal:

  1. Tentukan panjang abstrak yang dibutuhkan. Beberapa jurnal memiliki batasan panjang abstrak yang spesifik, jadi pastikan untuk memeriksa panduan penulisan jurnal.
  2. Baca seluruh artikel. Abstrak harus mencakup semua aspek penting dari artikel, jadi penting untuk membaca artikel dengan seksama sebelum mulai menulis abstrak.
  3. Tentukan tujuan penelitian. Abstrak harus menjelaskan tujuan penelitian Anda, metode yang digunakan, hasil yang ditemukan dan kesimpulan yang diambil.
  4. Buat daftar kata kunci. Kata kunci akan membantu pembaca menemukan artikel Anda ketika mereka melakukan pencarian online, jadi pastikan untuk menyertakan kata kunci yang relevan.
  5. Tulis abstrak dalam satu paragraf. Abstrak harus singkat dan padat, jadi usahakan untuk menulis abstrak dalam satu paragraf tanpa menggunakan subjudul atau poin-poin.
  6. Jangan gunakan kutipan atau referensi. Abstrak harus mencerminkan ide-ide dan temuan Anda sendiri, jadi hindari menggunakan kutipan dari sumber lain atau merujuk pada penelitian orang lain dalam abstrak Anda.
  7. Revisi dan edit abstrak. Setelah menulis abstrak, bacalah kembali dan pastikan bahwa abstrak Anda mencakup semua aspek penting dari artikel dan mudah dipahami oleh pembaca.

Dalam membuat abstrak di jurnal, pastikan untuk menggunakan suara penjelasan yang jelas dan terstruktur. Gunakan kalimat-kalimat pendek dan mudah dimengerti sehingga abstrak Anda mudah dipahami oleh pembaca yang mungkin tidak terbiasa dengan topik tertentu. Hindari penggunaan bahasa teknis yang sulit dimengerti dan pastikan untuk menjelaskan semua istilah atau konsep yang mungkin tidak familiar bagi pembaca. Dengan mengikuti panduan ini, Anda akan dapat membuat abstrak yang efektif dan membantu pembaca memahami esensi dari artikel Anda.

Terima kasih sudah mengunjungi blog kami dan membaca artikel tentang cara membuat abstrak di jurnal. Semoga artikel ini dapat memberikan manfaat dan membantu Anda dalam menulis abstrak yang baik dan tepat untuk jurnal.

Pertama-tama, ingatlah untuk selalu memperhatikan panduan penulisan abstrak dari jurnal yang Anda tuju. Pastikan Anda memahami dengan baik jenis dan format abstrak yang diminta oleh jurnal tersebut. Setelah itu, mulailah menulis abstrak dengan jelas dan singkat. Gunakan bahasa yang mudah dipahami dan hindari penggunaan kata-kata yang ambigu atau sulit dipahami.

Selain itu, pastikan abstrak Anda mencakup semua informasi penting dari penelitian Anda, seperti tujuan, metode, hasil, dan kesimpulan. Buatlah abstrak sesuai dengan urutan penulisan dalam naskah, sehingga pembaca dapat memiliki gambaran yang jelas tentang penelitian Anda. Terakhir, jangan lupa untuk melakukan edit dan revisi pada abstrak Anda sebelum mengirimkannya ke jurnal. Hal ini akan meningkatkan kualitas abstrak dan peluang diterimanya naskah Anda di jurnal yang dituju.

Kembali saya ucapkan terima kasih atas kunjungan Anda di blog kami. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda yang sedang menulis abstrak untuk jurnal. Jangan lupa untuk tetap bersemangat dan terus belajar dalam menulis ilmiah!

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Cara Membuat Abstrak di Jurnal

  1. Apakah abstrak itu?
  2. Abstrak adalah ringkasan singkat dari isi suatu tulisan atau makalah.

  3. Apa tujuan dari abstrak dalam jurnal?
  4. Tujuan abstrak dalam jurnal adalah memberi informasi singkat mengenai topik yang dibahas, metode yang digunakan, hasil yang diperoleh, dan kesimpulan yang diambil dalam penelitian.

  5. Berapa panjang abstrak yang ideal?
  6. Panjang abstrak ideal adalah antara 150-250 kata.

  7. Apa saja yang harus disertakan dalam abstrak?
    • Topik utama pembahasan
    • Tujuan penelitian
    • Metode penelitian
    • Hasil penelitian
    • Kesimpulan yang diambil
  8. Bagaimana cara menulis abstrak yang baik?
  9. Berikut adalah beberapa tips untuk menulis abstrak yang baik:

    • Buatlah kalimat-kalimat singkat dan jelas
    • Jangan menggunakan kata-kata yang ambigu atau sulit dipahami
    • Gunakan bahasa akademik yang tepat dan konsisten
    • Pastikan semua informasi penting disertakan dalam abstrak
    • Periksa kembali abstrak untuk memastikan tidak ada kesalahan penulisan atau tata bahasa